Kamis, 18 Januari 2024 14:26 WIB

Dry Eyes (Mata Kering)

picture-of-article

Lapisan air mata Anda memiliki tiga lapisan: minyak lemak, cairan encer, dan lendir. Kombinasi ini biasanya membuat permukaan mata Anda tetap terlumasi, halus dan jernih. Masalah pada salah satu lapisan ini dapat menyebabkan mata kering. Penyakit mata kering adalah kondisi umum yang terjadi ketika air mata tidak mampu memberikan pelumasan yang cukup untuk mata. Mata kering dapat terjadi jika Anda tidak menghasilkan cukup air mata atau jika kualitas air mata Anda buruk. Ketidakstabilan air mata ini menyebabkan peradangan dan kerusakan pada permukaan mata. Mata kering mungkin Anda alami dalam situasi tertentu, seperti di pesawat, di ruangan ber-AC, saat mengendarai sepeda, atau setelah melihat layar komputer selama beberapa jam.

Mata kering disebabkan oleh berbagai alasan yang mengganggu kesehatan lapisan air mata. Ada banyak penyebab disfungsi lapisan air mata, termasuk: 

  • Perubahan hormon, 
  • Penyakit autoimun, 
  • Peradangan kelenjar kelopak mata, atau 
  • Penyakit mata alergi. 
  • Menurunnya produksi air mata 
  • Meningkatnya penguapan air mata

Penyebab lainnya yang cukup umum adalah menurunnya produksi air mata atau meningkatnya penguapan air mata. Penyebab umum penurunan produksi air mata meliputi:

  • Penuaan
  • Kondisi medis tertentu termasuk sindrom Sjogren, penyakit mata alergi, artritis reumatoid, lupus, scleroderma, penyakit graft vs. host, sarkoidosis, gangguan tiroid, atau kekurangan vitamin A.
  • Obat-obatan tertentu, termasuk antihistamin, dekongestan, terapi penggantian hormon, antidepresan, dan obat tekanan darah tinggi, jerawat, alat kontrasepsi, dan penyakit Parkinson
  • Desensitivitas saraf kornea disebabkan oleh penggunaan lensa kontak, kerusakan saraf, atau operasi mata laser Gejala mata kering yang berhubungan dengan prosedur ini biasanya bersifat sementara.

 

Sedangkan, penyebab umum peningkatan penguapan air mata meliputi:

  • Blefaritis posterior (disfungsi kelenjar meibom)
  • Berkedip lebih jarang, yang cenderung terjadi pada kondisi tertentu, seperti penyakit Parkinson; atau saat Anda sedang berkonsentrasi saat melakukan aktivitas tertentu, misalnya saat membaca, mengemudi, atau bekerja di depan komputer
  • Masalah kelopak mata, misalnya kelopak mata menghadap ke luar (ektropion) dan kelopak mata menghadap ke dalam (entropion)
  • Alergi mata
  • Pengawet dalam obat tetes mata topikal
  • Angin, asap atau udara kering
  • Kekurangan vitamin A

Faktor risiko yang meningkatkan kemungkinan Anda mengalami mata kering meliputi:

  • Berusia di atas 50 tahun. Produksi air mata cenderung berkurang seiring bertambahnya usia. Mata kering lebih sering terjadi pada orang berusia di atas 50 tahun.
  • Pada wanita. Kurangnya air mata lebih sering terjadi pada wanita, terutama jika mereka mengalami perubahan hormonal akibat kehamilan, penggunaan pil KB, atau menopause.
  • Mengonsumsi makanan yang rendah vitamin A, yang ditemukan pada hati, wortel, dan brokoli, atau rendah asam lemak omega-3, yang ditemukan pada ikan, kenari, dan minyak nabati.
  • Mengenakan lensa kontak atau memiliki riwayat operasi refraktif.

Tanda dan gejala yang biasanya menyerang kedua mata, antara lain:

  • Sensasi perih, terbakar, atau gatal di mata Anda
  • Lendir berserat di dalam atau di sekitar mata Anda
  • Sensitivitas terhadap cahaya
  • Kemerahan mata
  • Sensasi ada sesuatu di mata Anda
  • Kesulitan memakai lensa kontak
  • Kesulitan mengemudi di malam hari
  • Mata berair, yaitu respons tubuh terhadap iritasi mata kering
  • Penglihatan kabur atau mata Lelah

Kemungkinan Komplikasi yang dialami oleh orang yang memiliki mata kering

  • Infeksi mata. Air mata Anda melindungi permukaan mata Anda dari infeksi. Tanpa air mata yang cukup, Anda mungkin memiliki peningkatan risiko infeksi mata.
  • Kerusakan pada permukaan mata Anda. Jika tidak diobati, mata kering yang parah dapat menyebabkan peradangan mata, abrasi pada permukaan kornea, ulkus kornea, dan kehilangan penglihatan.
  • Penurunan kualitas hidup. Mata kering dapat membuat Anda sulit melakukan aktivitas sehari-hari, seperti membaca.

Jika Anda mengalami mata kering, perhatikan situasi yang paling mungkin menyebabkan gejala Anda. Kemudian temukan cara untuk menghindari situasi tersebut untuk mencegah gejala mata kering. Contohnya:

  • Hindari hembusan udara ke mata Anda. Jangan arahkan pengering rambut, pemanas mobil, AC, atau kipas angin ke arah mata Anda.
  • Tambahkan kelembaban pada udara. Di musim dingin, pelembab udara dapat menambah kelembaban pada udara dalam ruangan yang kering.
  • Pertimbangkan untuk mengenakan kacamata hitam atau kacamata pelindung lainnya. Pelindung keselamatan dapat ditambahkan pada bagian atas dan samping kacamata untuk menghalangi angin dan udara kering. Tanyakan tentang pelindung tempat Anda membeli kacamata.
  • Istirahatkan mata saat melakukan tugas yang panjang. Jika Anda membaca atau melakukan tugas lain yang memerlukan konsentrasi visual, istirahatlah secara berkala. Tutup mata Anda selama beberapa menit. Atau berkedip berulang kali selama beberapa detik untuk membantu menyebarkan air mata secara merata ke seluruh mata.
  • Waspadai lingkungan Anda. Udara di dataran tinggi, di daerah gurun, dan di pesawat terbang bisa sangat kering. Saat menghabiskan waktu di lingkungan seperti itu, sebaiknya sering-sering memejamkan mata selama beberapa menit untuk meminimalkan penguapan air mata.
  • Posisikan layar komputer Anda di bawah ketinggian mata. Jika layar komputer Anda berada di atas ketinggian mata, Anda akan membuka mata lebih lebar untuk melihat layar. Posisikan layar komputer Anda di bawah ketinggian mata sehingga Anda tidak membuka mata terlalu lebar. Ini dapat membantu memperlambat penguapan air mata di antara kedipan mata.
  • Berhenti merokok dan hindari asap rokok. Jika Anda merokok, mintalah bantuan penyedia layanan kesehatan Anda untuk merancang strategi berhenti merokok yang paling mungkin berhasil untuk Anda. Jika Anda tidak merokok, jauhi orang yang merokok. Asap dapat memperburuk gejala mata kering.
  • Gunakan air mata buatan secara teratur. Jika Anda memiliki mata kering kronis, gunakan obat tetes mata bahkan saat mata Anda terasa baik-baik saja agar tetap terlumasi dengan baik.

Perawatan untuk mata kering mungkin akan membuat Anda lebih nyaman. Perawatan ini dapat mencakup perubahan gaya hidup dan obat tetes mata. Anda mungkin perlu melakukan tindakan ini tanpa batas waktu untuk mengendalikan gejala mata kering.

Temui penyedia layanan kesehatan Anda jika Anda mengalami tanda dan gejala mata kering yang berkepanjangan, termasuk mata merah, iritasi, lelah, atau nyeri. Penyedia layanan kesehatan Anda dapat mengambil langkah-langkah untuk menentukan apa yang mengganggu mata Anda atau merujuk Anda ke dokter spesialis.

Baca juga : Blocked Tear Ducts (Nasolacrimal Duct Obstruction)

0 Disukai

86 Kali Dibaca