• icon-phone Contact Center Yakes Telkom : 022 - 4521405
  • Contact Center Yakes Telkom : 022 - 4521405

Info Terbaru

image-newest
Artikel

Peringati Hari Bidan Nasional, Mengenal Profesi Bidan Dalam Wujudkan Generasi Unggul Bangsa Jumat, 24 Juni 2022 11:10 WIB Pada tanggal 24 juni 1951 merupakan hari berdirinya Ikatan Bidan Indonesia (IBI), yang sekaligus menjadi Hari Bidan Nasional (National Midwife Day). Peringatan Hari Bidan Nasional ini bertujuan untuk memberitahu masyarakat akan tugas mulia dari profesi bidan yang memiliki tanggung jawab penting dalam mewujudkan generasi unggul di Indonesia. Melansir dari laman resmi IBI, Hari Bidan Nasional bermula dari para bidan senior di Jakarta untuk menggelar konferensi bidan pertama, dalam konferensi itulah didirikan sebuah organisasi profesi yang kemudian dikenal sebagai ikatan bidan Indonesia (IBI). Adapun tujuan IBI juga dirumuskan dalam konferensi 71 tahun lalu tersebut, yakni: Menggalang persatuan dan persaudaraan antar sesama bidan serta kaum wanita pada umumnya, dalam rangka memperkokoh persatuan bangsa. Membina pengetahuan dan keterampilan anggota dalam profesi kebidanan, khususnya dalam pelayanan Kesehatan Ibu dan Anak (KIA) serta kesejahteraan keluarga. Membantu pemerintah dalam pembangunan nasional, terutama dalam meningkatkan derajat kesehatan masyarakat. Meningkatkan martabat dan kedudukan bidan dalam masyarakat. IBI diprakarsai oleh sejumlah bidan yaitu Ibu Selo Soemardjan, Ibu Fatimah, Ibu Sri Mulyani, Ibu Salikun, Ibu Sukaesih, Ibu Ipah dan Ibu S. Margua. IBI menjadi satu-satunya organisasi resmi bagi para bidan Indonesia. Peran bidan dalam dunia kesehatan sendiri sebenarnya lebih kompleks, selain membantu dan mengusahakan persalinan secara normal, seorang bidan bertugas memantau kehamilan calon ibu. Kesehatan janin,kebugaran ibu, serta kesehatan psiskis pasien juga tak luput dari pantauannya. Hal ini sebagaimana seperti yang menjadi fokus utama dalam tema Hari Bidan Nasional 2022 yakni, “Perjuangan Panjang Profesi Bidan Mewujudkan Generasi Unggul Menuju Indonesia Maju”. Seorang bidan juga harus melakukan edukasi mengenai perawatan bayi dan perencanaan keluarga. Hal ini penting untuk dilakukan karena angka kematian ibu dan bayi di Indonesia masih cukup tinggi. Data Survei Sosial Ekonomi Nasional di tahun 2015 mencatat 305 kematian ibu dari 100.000 penduduk. Sementara angka kematian bayi di tahun 2017 mencapai 24 jiwa dari 1.000 kelahiran hidup. Yayasan Kesehatan (Yakes) Telkom Mengucapkan Selamat Hari Bidan Nasional yang ke 71 .Tetap semangat dan tersenyum dalam pengabdianmu untuk seluruh perempuan dimanapun

image-newest
Informasi

Lebih Menular Dibandingkan Varian Sebelumnya, Begini Karakteristik Subvarian BA.4 & BA.5 Rabu, 22 Juni 2022 16:05 WIB Kasus Covid-19 di Indonesia dalam seminggu terakhir kembali mengalami peningkatan, hal ini tidak terlepas dari penyebaran subvarian Omicron BA.4 dan BA.5 yang telah terdeteksi menginfeksi beberapa orang. Setidaknya tercatat lebih dari 50 kasus subvarian Omicron Ba.4 dan BA.5 yang telah terdeteksi di beberapa daerah. Ketua Pokja Infeksi Pengurus Pusat Perhimpunan Dokter Paru Indonesia (PDPI), dr. Erlina Burhan menyebutkan saat ini penyebaran Covid-19 subvarian BA.4 dan BA.5 cukup masif dan diperkirakan lebih cepat menular dibandingkan varian sebelumnya. Namun meskipun begitu, tingkat keparahan dari subvarian BA.4 dan BA.5 ini tergolong masih mirip dengan varian Omicron sebelumnya. "Masa inkubasinya cepat 1 sampai 3 hari langsung bergejala, tapi nggak perlu khawatir karena recoverynya (penyembuhan) juga cepat. Para ahli sepakat bahwa laporan-laporan dari berbagai negara gejalanya hampir sama, dianggap lebih menular dari BA.2,"jelas dr. Erlina Selain penyebaran yang lebih cepat, dr. Erlina juga menjelaskan subvarian BA.4 dan BA.5 ini diidentifikasi memiliki kemampuan escape immunity yang membuatnya terhindar dari deteksi sistem imun dalam tubuh. Mengingat hal tersebut, dr. Erlina juga menyampaikan penting untuk masyarakat tetap melakukan pencegahan dengan mematuhi aturan protokol kesehatan, khususnya bagi kelompok masyarakat rentan, lansia serta yang memiliki penyakit komorbid. Sementara itu, terkait dengan kebijakan masa isolasi bagi pasien terdampak Covid-19 subvarian Omicron BA.4 dan BA.5 ini masih belum ada perubahan, yakni menjalankan isolasi selama 10 hari.  "Walaupun dikatakan bahwa virus ini virulensi artinya tidak menimbulkan keparahan, tetapi di lapangan CT valuenya rendah. Artinya virusnya banyak, dia tidak berbahaya tapi banyak. Kalau virus tersebut jumlahnya banyak, itu potensi penularannya akan lebih tinggi lagi. Oleh sebab itu, sampai saat ini masih belum ada upaya kebijakan memperpendek masa isolasi. Jadi, tetap dirata-rata 10 hari,"jelas dr. Erlina

image-newest
Informasi

Kasus Covid-19 Kembali Naik, Masker & Vaksinasi Lengkap Jadi Kunci Cegah Penularan Rabu, 22 Juni 2022 10:28 WIB Kasus Covid-19 kembali meningkat beberapa waktu belakangan, hal ini tidak terlepas dari munculnya subvarian Omicron BA.4 dan BA.5 yang telah terdeteksi di Indonesia. Kementerian Kesehatan (Kemenkes) RI mencatat peningkatan kasus harian Covid-19 menunjukan tren peningkatan seminggu terakhir. Kemenkes juga memprediksi kasus Covid-19 ini akan terus naik hingga 20.000 kasus per hari pada awal Juli mendatang. Subvarian Omicron BA.4 dan BA.5 ini terdeteksi awal di wilayah DKI Jakarta serta Bali dengan penyebaran yang cukup cepat namun memiliki gejala yang ringan. Beberapa gejala yang timbul berupa batuk, sakit tenggorokan, dan juga mengalami kelelahan atau lemas. Adapun gejala lainnya seperti hidung tersumbat, mengalami sesak napas, demam, mual serta diare. Juru Bicara Kemenkes, Mohammad Syahril menjelaskan saat ini kondisi kesiapan dari fasilitas kesehatan dan rumah sakit telah dimitigasi oleh pemerintah untuk mempersiapkan berbagai skenario buruk dari peningkatan kasus Covid-19 akibat subvarian Omicron BA.4 dan BA.5 ini. "Mungkin pertengahan Juli diperkirakan puncak kasusnya. Nah dengan kondisi ini kita melakukan kewaspadaan bagaimana kita tekan agar tidak setinggi itu, walaupun setinggi itu misalnya, kita upayakan agar tidak banyak yang sakit dan yang masuk rumah sakit, ataupun hingga kasus meninggal. Itu upaya kita," jelas Syahril Selain itu, peran serta masyarakat dalam mengantisipasi terjadinya lonjakan kasus Covid-19 subvarian Omicron BA.4 dan BA.5 ini juga menjadi hal penting. Terkait hal tersebut, terdapat beberapa hal yang bisa dilakukan, seperti : Menerapkan Perilaku Hidup Bersih dan Sehat (PBHS), seperti menjaga daya tahan tubuh dengan mengkonsumsi gizi seimbang, istirahat/tidur cukup, olahraga teratur, serta mengelola stress dengan baik. Menerapkan Protokol Kesehatan (Memakai masker, Menjaga jarak, Mencuci tangan, Menghindari kerumunan, Mengurangi mobilitas) Melengkapi Vaksinasi Covid sampai Vaksin Booster. Bila mengalami gejala Covid segera periksakan diri di faskes terdekat. Hindari hoaks dengan selalu update info terkait Covid dari sumber resmi dan terpercaya.

image-newest
Artikel

Lakukan 4 Cara Ini Untuk Cegah Penyakit Pneumonia Senin, 20 Juni 2022 17:04 WIB Pneumonia merupakan salah satu penyakit pernapasan akut yang menyerang paru-paru, penyakit yang disebabkan oleh adanya bakteri, virus maupun jamur ini menginfeksi kantung udara (alveoli) dalam paru-paru sehingga menyebabkan terjadinya gejala sesak napas dan lemah pada penderitanya. Selain itu, gejala lain seperti batuk disertai dahak berkelanjutan, demam, sesak napas, hingga rasa nyeri dibagian dada saat batuk atau menarik napas juga dapat ditimbulkan bagi penderita pneumonia. Penyakit pneumonia dapat menyerang siapa saja, tidak terkecuali pada anak-anak. Meskipun begitu, penyakit ini masih dapat dicegah serta diobati dengan pengobatan yang relatif terjangkau. Penanganan untuk penyakit pneumonia ini beragam tergantung faktor penyebabnya, jika pneumonia disebabkan oleh bakteri maka antibiotik menjadi pilihan utama pengobatannya.  Kemudian jika pneumonia disebabkan oleh virus, umumnya tidak memerlukan penanganan spesifik karena kebanyakan pneumonia akibat virus akan sembuh dengan sendirinya seiring waktu akibat adanya sistem imun tubuh. Sementara untuk penanganan di rumah sakit hanya pada kasus pneumonia berat. Penderita yang mengalami sesak napas hebat bahkan saat istirahat, kesulitan mencukupi asupan nutrisi di rumah, hingga gangguan tanda-tanda vital cenderung membutuhkan penanganan rumah sakit. Namun meskipun begitu masih ada cara untuk mencegah pneumonia terjadi, beberapa cara berikut dapat mencegah terjadinya pneumonia, seperti : Melakukan Imunisasi Imunisasi secara lengkap terutama untuk anak sangat diperlukan untuk mencegah terjadinya pneumonia dalam tubuh. Program imunisasi anak terbukti sangat efektif dalam mencegah terjadinya pneumonia pada anak, sementara untuk dewasa imunisasi pneumonia atau flu dapat dilakukan secara tahunan sesuai dengan rekomendasi dokter.   Menjalankan Pola Hidup Sehat Pola hidup sehat dapat diterapkan guna menjaga kesehatan tubuh, pada kasus pneumonia menjaga kualitas udara di tempat tinggal selalu baik dengan menjaga sirkulasi pertukaran melalui ventilasi yang cukup sangatlah penting. Selain itu menggunakan masker saat berada di luar rumah atau di wilayah dengan udara berpolusi dan tercemar dapat menurunkan risiko terinfeksi pneumonia.   Jaga Imun Tubuh Tetap Kuat Perisai paling dasar dalam mencegah pneumonia adalah menjaga kondisi imun tubuh tetap kuat. Udara yang kita hirup tidak akan pernah terjamin kebersihannya, sehingga tubuh perlu selalu siap dalam menanggapi berbagai mikroba yang berusaha masuk ke dalam tubuh. Menjaga sistem imun dapat dilakukan dengan berolahraga rutin serta makan makanan bergizi.   Jangan Merokok Asap rokok mengandung berbagai zat kimia yang berbahaya bagi tubuh khususnya paru-paru, sehingga dapat merusak bagian dalam paru-paru seperti bulu siliari dan dapat memproduksi cairan saluran pernapasan,

image-newest
Artikel

Waspada Infeksi Pneumonia, Ketahui Gejalanya Senin, 20 Juni 2022 17:02 WIB Penyakit pneumonia menjadi salah satu penyakit  pernapasan akut yang menyerang organ paru-paru. Meskipun paru-paru memiliki sistem pertahanan terhadap mikroba, namun pada tahun 2019 pneumonia tercatat menyebabkan 14% kematian pada anak usia dibawah 5 tahun.  Penyakit yang disebabkan oleh banyak jenis mikroba seperti, bakteri, virus maupun jamur ini terjadi akibat adanya cairan infeksi yang mengisi kantung udara kecil (alveoli) dalam paru-paru. Pneumonia dapat dibedakan berdasarkan lokasi infeksi yang terdampak, seperti : Bronkopneumonia yang merupakan kondisi infeksi pneumonia pada hampir seluruh paru-paru. Atypical Pneumonia yang merupakan kondisi infeksi tidak terlalu khas. Pada kondisi ini, cairan infeksi bisa saja berada di jaringan interstisial sel paru, bukan di dalam alveoli pada umumnya. Biasanya dapat disebabkan oleh jamur. Lobar Pneumonia adalah kondisi infeksi yang terjadi hanya pada satu lobus paru-paru. Pneumonia memiliki gejala yang berkembang cepat dalam 24 sampai 48 jam ataupun perlahan dalam beberapa hari. Adapun beberapa gejala umum lainnya adalah sebagai berikut : Mengalami batuk yang berkepanjangan serta diiringi dengan dahak berwarna kuning, hijau maupun kecoklatan, Demam, Mengalami sesak napas, seperti pernapasan cepat dan dangkal bahkan saat beristirahat, Lemas dan tidak enak badan, Hilang nafsu makan, Nyeri dada, yang terasa memberatkan saat batuk atau menarik napas. Gejala lain yang lebih jarang ditemukan seperti batuk darah (haemoptysis), kelelahan, nyeri sendi, bunyi saat bernapas, dan kebingungan yang sering dijumpai pada penderita lansia. Jika mengalami gejala-gejala di atas, segera periksakan diri ke dokter untuk mendapat penanganan lebih lanjut.

image-newest
Artikel

Mengenal Pneumonia, Penyakit Paru-Paru yang Berbahaya Senin, 20 Juni 2022 16:47 WIB Pneumonia merupakan salah satu penyakit pernapasan akut yang menyerang paru-paru. Paru-paru menjadi organ vital dalam tubuh yang rentan terserang berbagai jenis mikroba seperti virus dan bakteri. Disaat seseorang terkena pneumonia, bagian dalam paru-paru yang bertugas menjadi tempat bertukarnya udara (alveoli) kerap kali terisi oleh cairan infeksi yang dapat menyebabkan terganggunya proses pertukaran oksigen dan karbondioksida dalam tubuh. Pneumonia menjadi penyebab 14% kematian pada anak dibawah 5 tahun di tahun 2019 lalu, Asia Selatan dan Sahara Afrika menjadi wilayah yang memiliki dampak pneumonia paling buruk di dunia. Penyakit pneumonia ini dapat menyerang siapa saja tidak terkecuali pada anak-anak, namun meskipun begitu penyakit ini masih dapat dicegah dengan beberapa pengobatan yang relatif terjangkau. Penyakit pneumonia dapat disebabkan oleh banyak jenis mikroba seperti, bakteri, virus serta jamur dapat menjadi penyebab dari pneumonia. Streptococcus pneumoniae merupakan salah satu bakteri yang paling sering menginfeksi, terutama pada anak-anak. Kemudian ada Haemophilus influenzae type B (Hib), sedangkan pada kasus pneumonia akibat virus dapat disebabkan oleh Respiratory syncytial virus. Selain itu, pneumonia merupakan penyakit yang dapat menular melalui cairan pernapasan penderita seperti dahak, liur dan mukus hidung. Pneumonia juga dapat menular melalui udara saat penderita batuk maupun bersin, dan pada kasus bayi yang baru lahir, pneumonia juga dapat ditularkan melalui darah.

image-newest
Informasi

Silaturahmi Yakes Telkom ke RS Restu Ibu Balikpapan, Apresiasi Kolaborasi Selama 25 Tahun Kamis, 16 Juni 2022 17:31 WIB Balikpapan - Pererat silaturahmi dan jalinan kerjasama melalui Pot Cinta, Yayasan Kesehatan (Yakes) Telkom melakukan kunjungan ke Rumah Sakit Restu Ibu Balikpapan. Kunjungan yang dipimpin oleh Direktur Utama Yakes Telkom, Tri Priyo Anggoro serta didampingi dengan Direktur Layanan Kesehatan Yakes Telkom, Muhammad Suny Arifianto ST. dilaksanakan di lantai 3 RS Restu Ibu Balikpapan. Kedatangan tersebut disambut baik oleh Plt. Direktur RS Restu Ibu Balikpapan, dr. Anastasia bersama dengan Kabag Humas Marketing, dr. Michael Mamesa pada Kamis (16/6). "Dari pihak Restu Ibu, kami sangat mengapresiasi sekali. Karena kerjasama yang terjalin sudah sangat cukup lama. Setahun lebih tua dari Yakes Telkom. Yakni Yakes Telkom berusia 24, sedangkan kolaborasi kerjasama ini sudah terjalin 25 tahun," kata dr. Michael Dr. Michael menambahkan harapannya dengan pertemuan ini dapat menjadi jalan baik untuk kerjasama lebih lanjut antara Yakes Telkom dengan RS Restu Ibu. Adapun beberapa hal seperti dalam terobosan inovasi-inovasi yang dilakukan RS Restu Ibu dan Yakes Telkom dapat membantu dalam membangun sinergi strategi kolaborasi yang long term partnership. Hal tersebut guna dapat meningkatkan pelayanan kesehatan kepada para pasien, khususnya pasien karyawan, pensiunan beserta keluarga Yakes Telkom. "Untuk saat ini saja, dalam sehari RS Restu Ibu Balikpapan mendapat pasien yang berkunjung untuk rawat jalan di atas 600 pasien. Jadi memang cukup banyak mengingat kasus Covid - 19 sudah melandai. Jadi orang - orang sudah berani kembali lagi untuk mengecek kesehatan hingga berobat," tambah dr. Michael Hal senada juga disampaikan oleh Dirut Yakes Telkom Tri Priyo Anggoro yang pada kesempatan ini menyampaikan terima kasih kepada RS Restu Ibu Balikpapan yang telah membuka kerjasama bersama Yakes Telkom selama 25 tahun. Selain itu, kunjungan ini menjadi upaya dalam peningkatan poin kerjasama terkait pelayanan. Salah satunya melalui program Pot Cinta yang menjadi misi Yakes Telkom dalam memberikan pelayanan terbaik kepada seluruh pelanggan, mulai dari karyawan, pensiunan serta keluarga dari perusahaan Telkom. "Harapannya kedua belah pihak dapat bertumbuh dan berkembang bersama. Serta terus mendukung ekosistem kesehatan di mana Yakes Telkom menjamin layanan kesehatan masyarakat dengan berkolaborasi bersama Restu Ibu,"jelas Tri Priyo Anggoro Selain itu, Yakes Telkom juga memiliki perspektif standar pelayanan dimana merawat para peserta selayaknya merawat orang tua sendiri. Dengan memberikan pelayanan yang tepat dan standar baik. Sehingga harapannya adalah terdapat juga provider-provider layanan kesehatan lain yang mengikuti jejak tersebut dengan memberikan standar pelayanan seperti yang dikembangkan oleh Yakes Telkom. "Bersama RS Restu Ibu Balikpapan, Yakes Telkom memberikan pelayanan kepada peserta karyawan, pensiunan beserta keluarga berupa rujukan dokter spesialis dan rawat inap,"tambah Tri Priyo Anggoro Ke depan harapannya untuk kolaborasi Yakes Telkom dengan RS Restu Ibu Balikpapan ini dapat berjalan sesuai dengan improvement pada layanan yang paripurna baik, serta dapat menambah jejaring di kota lain dalam memberikan pelayanan secara maksimal.

image-newest
Artikel

Jangan Anggap Sepele, Ini Gejala Penyakit Ginjal Kronis Yang Sering Tidak Disadari Kamis, 16 Juni 2022 08:46 WIB Penyakit Ginjal Kronis merupakan kondisi dimana fungsi ginjal mengalami penurunan secara bertahap yang disebabkan adanya kerusakan dari jaringan ginjal. Penyakit ginjal kronis ini dapat menyebabkan cairan, elektrolit serta limbah dalam tubuh akan menumpuk dan menimbulkan banyak gangguan. Berdasarkan laporan dari NHS, penyakit ginjal kronis ini cenderung tidak menimbulkan gejala pada saat masih dalam tahap awal. Hal ini dikarenakan tubuh masih dapat mengatasi adanya penurunan fungsi ginjal yang signifikan, sehingga pada tahapan awal penyakit ginjal kronis ini dapat didiagnosis dengan melakukan tes rutin seperti tes darah atau urin. Adapun gejala yang dapat ditimbulkan pada tahap lanjutan dari penyakit ginjal kronis ini adalah seperti : Penurunan berat badan dan nafsu makan yang buruk Sesak napas Kelelahan Darah dalam urin Mengalami sulit tidur (insomnia) Sakit kepala Sering merasa tidak enak badan Setelah masuk pada tahapan stadium 4 dan 5, penderita penyakit ginjal kronis baru akan merasakan adanya gangguan metabolisme dalam tubuh yang ditandai dengan adanya gejala seperti : Tekanan darah tinggi yang tak terkendali Bengkak pada bagian kaki dan pergelangannya Buang air menjadi sedikit Jika mengalami gejala-gejala tersebut, disarankan untuk segera menemui dokter untuk mendapat penanganan lebih lanjut. Sementara itu, terkait pengobatan dari penyakit ginjal kronis ini dapat dilakukan dengan mendapat obat-obatan rutin, cuci darah, hingga transplantasi ginjal. Namun untuk mencegah terjadinya penyakit tersebut, menjalani pola hidup sehat dan melakukan kontrol penyakit secara rutin dapat menjadi opsi terbaik.

Info Terpopuler

image-popular
Berita

Digitalisasi Klinik Percetakan Negara, Terobosan Baru dalam Pelayanan Rabu, 16 Desember 2020 03:29 WIB Jakarta – Sebagai implementasi dari pemanfaatan teknologi dalam program POT CINTA, Yakes Telkom meresmikan Yakes Fitness Center yang telah direnovasi serta Digitalisasi Klinik Percetakan Negara di Jalan Percetakan Negara, Jakarta pada Kamis sore lalu(12/11). Upaya digitalisasi setiap program dan layanan Yakes ini ditujukan untuk mempermudah pelanggan dalam mendapatkan layanan sesuai dengan visi TelkomGroup, menjadi digital telco untuk memajukan masyarakat. Kegiatan launching dimulai dengan pemotongan pita secara simbolik oleh Afriwandi, selaku Direktur Human Capital Management TelkomGroup sebagai tanda peresmian dibukanya Yakes Fitness Center dan Digitalisasi Klinik Percetakan Negara. Dalam sambutannya, Afriwandi mengapresiasi kinerja Yakes Telkom dalam meningkatkan customer experience, khususnya memasukkan unsur digital dalam pelayanannya. “Yakes kini sudah berubah menjadi lebih baik, saya yakin kedepannya pasti bisa meningkatkan sistemnya lagi. Apalagi saya dengar citra Yakes Telkom di pelanggan itu positif, itu sangat bagus. Dengan begitu, citra Telkom pun akan ikut menjadi baik”, jelas Afriwandi. Pada kesempatan ini T.Zilmahram selaku Direktur Utama Yakes Telkom memaparkan sekilas tentang jejak langkah Yakes Telkom dalam mewujudukan visi menjadi institusi terbaik di Indonesia dalam mengelola layanan kesehatan berbasis managed care dan teknologi digital terkini. “Saat ini Yakes memiliki program-program POT CINTA untuk menjadi layanan yang lebih proaktif dalam melayani pelanggan. Seperti Sabaya, Yakin, Taman Sehati, Seharum, Kopi Cinta, Digikes, Café Poci, Kozi, Courtesy serta adanya dashboard secara realtime mengenai informasi covid di Telkom Group dan dashboard mengenai informasi investasi” jelas Zil. Kepala Area II Yakes Telkom, Anastasia Muriani juga turut menjelaskan mengenai pelayanan di Klinik Percetakan Negara yang kini semuanya sudah berbasis digital, mulai dari screening hingga konsultasi dengan dokter. “Klinik PN ini akan tetap menjalankan protokol COVID, pengukuran suhu tubuhnya sudah menggunakan thermoscan, tidak lagi memakai thermometer yang ‘ditembakkan’ ke dahi. Kemudian sebelum masuk ke poliknlik, pelanggan akan melakukan triase covid terlebih dahulu melalui website yang telah kami siapkan” jelas Anas. Bagi pelanggan yang ingin mengunjungi Poliklinik Percetakan Negara, lanjut Anas, bisa menggunakan Yakes Mobile untuk menentukan jadwal konsultasi, supaya tidak harus menunggu lama untuk mendapatkan pelayanan dari dokter. Anas juga menambahkan ragam layanan yang tersedia di Poliklinik Percetakan Negara. “Disini itu nanti ada layanan restitusi secara online, ada Café Poci yaitu café yang menyediakan makanan dan minuman bergizi untuk para pelanggan kita, serta taman sehati” pungkasnya. Kegiatan ditutup dengan sesi foto bersama dan penandatangan prasasti secara simbolik oleh DirHCM. Semoga Yakes Telkom bisa semakin lebih baik lagi ke depannya.***dv    

image-popular
Artikel

Telemedicine menjadi alternatif konsultasi dimasa Pandemi Senin, 18 Januari 2021 11:05 WIB Tahun 2020 sudah selesai akan tetapi,  lain halnya dengan Pandemi yang sampai akhir 2020 belum kunjung usai. Dalam masa Pandemik ini, Yakes Telkom memberikan layanan Telemedicine yaitu pemakaian telekomunikasi untuk memberikan informasi dan pelayanan medis jarak-jauh. Telemedicine saat ini, menggunakan teknologi komunikasi dengan gadget untuk memberikan konsultasi fasilitas kesehatan di tempat yang berjauhan, bisa secara langsung via telepon, berkirim pesan, ataupun videocall dengan aplikasi WA (whatsapp) atau aplikasi Telegram. Layanan Telemedicine dibutuhkan oleh Pelanggan dalam masa pandemik Covid-19 saat ini karena ada beberapa layanan yang bisa didapatkan oleh pelanggan dengan menggunakan Telemedicine diantaranya adalah: Layanan Konsultasi medis dengan dokter dan petugas medis lainnya di Yakes Telkom. Memberi kemudahan saat pelanggan ingin mendapatkan Obat Rutin yang dikonsumsi tanpa harus datang ke Poliklinik Yakes Telkom. Permintaan rujukan pemeriksaan Laboratorium dan rujukan ke rumah sakit. Layanan konsultasi tentang restitusi. Layanan konsultasi non medis perihal kepesertaan. Kenapa harus Telemedicine? Guna mencegah penyebaran virus covid-19 lebih baik apabila dirumah saja untuk menghindari kerumunan, itulah sebabnya Yakes Telkom lebih menekankan Telemedicine daripada pelanggan datang langsung ke Poliklinik. Dengan Telemedicine para pelanggan tetap bisa mendapatkan layanan kesehatan dari Yakes. Untuk layanan medis para pelanggan bisa melakukan konsultasi kepada para dokter, apabila memerlukan obat dokter akan memberikan dan dikirim menggunakan kurir. Demikian juga dengan rujukan bisa juga didapatkan dengan melakukan Telemedicine. Tidak hanya layanan konsultasi medis saja yang diberikan kepada para pelanggan, melainkan dari sisi Non Medispun bisa melakukan Telemedicine, salah satu contohnya adalah layanan Konsultasi kepesertaan. Untuk melakukan laporan update Faskes putra/i dari pelanggan, Pensiunan dapat mengirimkan foto atau scan persyaratan yang sudah lengkap kepada admin kepesertaan untuk diproses lebih lanjut. Selain itu juga pengajuan untuk cetak kartu kesehatan bisa dilayani secara online via Whatsapp ataupun Telegram, dengan mengirimkan persyaratan yang sudah lengkap kepada Admin Kepesertaan pengajuan cetak kartu kesehatan bisa diproses lebih lanjut. Saat ini Yakes Telkom tak henti-hentinya memberikan layanan yang terbaik kepada para pelanggan karena sesuai dengan slogan terbaru Yakes Telkom yaitu Sehat Tekad Kita, Melayani dengan Cinta (YKS05-01)

image-popular
Informasi

Kasus Positif Terus Melonjak, Segera Vaksinasi dan Kencangkan Prokes Minggu, 30 Januari 2022 21:49 WIB Lonjakan Kasus Harian Perupadata mencatatkan penambahan kasus harian Covid-19 sebanyak 9905 kasus (per 28 Januari 2022). Data yang ada juga menunjukkan 90,1% kasus konfirmasi nasional merupakan transmisi lokal dan tercatat sudah 3 pasien kasus konfirmasi Omicron meninggal dunia (memiliki komorbid atau penyakit penyerta dan 1 kasus belum divaksin). Kenaikan kasus harian Covid disinyalir akan terus meningkat dalam beberapa waktu kedepan. Gambaran kenaikan tajam kasus ini juga terlihat di lingkungan TelkomGroup. Munculnya 3 sub varian Omicron Baru-baru ini muncul 3 sub varian Omicron yaitu BA.1 BA.2 dan BA.3, status ketiganya masih terus diteliti. Sementara gejala dibandingkan Delta lebih ringan. BA.2 lebih infeksius dengan gejala lebih ringan dari BA.1. Mutasi virus memang bukanlah hal yang baru, apalagi Variant of Concern cenderung cepat menginfeksi dan akan banyak bermutasi. Yang harus digarisbawahi adalah jangan meremehkan dan jangan abai untuk mencegah virus semakin merajalela dan melahirkan varian yang berbahaya. Cegah dengan Vaksin dan Disiplin Prokes Sesuai dengan anjuran pemerintah melalui Kemenkes, perusahaan turut aktif mengambil langkah-langkah untuk mencegah laju penularan khususnya di lingkungan TelkomGroup dengan mempercepat upaya pelaksanaan vaksinasi booster untuk meningkatkan efektivitas vaksin primer.  Jadi bagi karyawan, pensiunan dan keluarga yg sudah mendapatkan e tiket di Peduli Lindungi dan telah 6 bulan dari vaksin ke 2, segera lakukan vaksinasi booster baik di sentra vaksinasi, RS atau puskesmas terdekat. Ayo kita cegah peningkatan laju Covid dengan tidak panik seraya meningkatkan protokol kesehatan dengan selalu gunakan masker, menjaga jarak, menghindari kerumunan, rajin mencuci tangan, menghindari bepergian kecuali sangat mendesak, dan menghindari kegiatan makan bersama. Semangat Sehat!  #SEMUAWAJIBPAKAIMASKER #SegeraVaksin

image-popular
Artikel

Be Mindful of Your Mental Health Sabtu, 24 Oktober 2020 08:36 WIB Tidak dipungkiri lagi bahwa kesehatan mental merupakan salah satu bagian yang menandakan sehatnya seseorang. Sehat tidak hanya dilihat dari kondisi fisik saja, tetapi bagaimana kondisi psikologis diri kita. Di tengah kondisi pandemic Covid-19 yang melanda, mari kita tanyakan ke diri sendiri, sejahterakah kita secara psikologis? Sejahtera secara psikologis menandakan bahwa diri kita memiliki perasaan yang baik (feeling good) dan dapat berfungsi secara efektif (functioning effectively). Untuk dapat sejahtera secara psikologis, tentunya kita perlu memperhatikan (mindful) kondisi kesehatan mental. Mengapa demikian? Alasannya sangat sederhana, karena dengan memberikan perhatian maka kita lebih menyadari serta dapat lebih memahami kondisi diri kita. Mindfulness adalah suatu pendekatan integratif yang didasarkan pada hubungan pikiran & tubuh, yang membantu individu untuk mengelola pikiran dan perasaan serta kesehatan mental mereka. Mindfulness merupakan hal yang mudah untuk dilakukan. Salah satu contoh simpelnya adalah dengan kita menyadari bagaimana rasa makanan yang tadi dicicipi? Apa warna baju yang dipakai hari ini? Apa perasaan yang muncul ketika atasan memberikan feedback kepada saya? Apa yang saya rasakan ketika rekan kerja menolak pendapat saya? Sadar akan apa yang sedang dipikirkan atau dirasakan menjadi salah satu wujud agar kita dapat menjalankan hari-hari dengan nyaman serta menemukan solusi yang terbaik untuk permasalahan yang dihadapi. Selain menyadari apa yang terlintas dipikiran dan dirasakan, menyadari apa yang tubuh kita coba untuk sampaikan juga salah satu bentuk mindfulness. Sebagai contoh, saat berada pada situasi penuh tekanan atau kecemasan, ternyata tubuh kita memunculkan reaksi tertentu seperti detak jantung meningkat, otot tegang atau napas terhambat. Dengan memperhatikan perubahan yang muncul tersebut, maka kita dapat pula mencari solusi atas perubahan yang terjadi, salah satu upayanya dengan mengatur napas dengan baik agar tubuh menjadi tenang. Begitu pula dengan situasi Covid-19 yang tengah kita hadapi saat ini, aware terhadap apa yang menjadi pikiran, perasaan, serta pola tingkah laku yang dimunculkan akan membantu kita menentukan langkah pengelolaan yang tepat. Kesadaran ini menandakan pula bahwa kita merawat diri. Kita sadar akan hal yang menjadi pemicu dari kecemasan serta memperhatikan hal-hal apa yang membuat tertekan. Ketika kita mulai memperhatikan kondisi kesehatan mental, tidak hanya diri kita sendiri yang mendapatkan manfaatnya. Manfaat apalagi yang didapat melalui mindfulness? Menyadari kondisi psikologis atau kesehatan mental ini juga dapat membantu mengurangi stigma lingkungan yang buruk terhadap kesehatan mental. Beberapa contoh mindfulness ini adalah, menyadari penggunaan tata bahasa yang digunakan agar tidak menyakiti perasaan orang lain, mengedukasi diri terkait kesehatan mental yaitu dengan mengenali bahwa kesehatan mental memiliki perlakuan yang sama dengan masalah medis lainnya, dan mendengarkan kondisi orang lain tanpa interupsi, asumsi, maupun interpretasi di awal. Nah, beberapa hal tersebut dapat kita latih di kehidupan sehari-hari dan menjadi upaya bagi kita untuk lebih mindful terhadap diri maupun lingkungan sosial. Sudah saatnya kita aware terhadap kesehatan mental. Sesuai dengan kampanye yang dikeluarkan World Federation for Mental Health (WFMH), perayaan Hari Kesehatan Mental Dunia tahun 2020 mengusung tema “Mental Health for All: Greater Investment – Greater Access”, hal tersebut menandakan bahwa sehat mental itu hak setiap orang. Inilah saatnya bagi kita untuk berinvestasi dalam kesehatan mental. By: Rahmi Maya Fitri, M.Psi., Psikolog     “We would never tell someone with a broken leg that they should stop wallowing and get it together. We don’t consider taking medication for an ear infection something to be ashamed of.”  MICHELLE OBAMA     Sumber: https://www.verywellmind.com/improve-psychological-well-being-4177330; https://www.mentalhealth.org.uk/a-to-z/m/mindfulness; https://www.mindfulnessstudies.com/ending-mental-health-stigma-through-mindfulness/

image-popular
Berita

Soft Launching FAST Sebagai Implementasi Core Values AKHLAK Jumat, 01 Oktober 2021 15:00 WIB Yakes Telkom terus berinovasi mendukung visi dan misi serta salah satu yang tercantum dalam POT CINTA yaitu Pelayanan Prima. Bersamaan dengan peringatan hari Kesaktian Pancasila tahun 2021, Yakes Telkom memperkenalkan FAST (First Assistance, Patient Safety, & Early Treatment), Jumat pagi ini (01/10). Acara soft launching FAST dilakukan usai pelaksanaan upacara peringatan Hari Kesaktian Pancasila melalui vicon. Hadir pada kegiatan ini BoD, SL, dan seluruh karyawan Yakes Telkom. M. Suny Arifianto selaku Direktur Layanan Kesehatan dan Umum Yakes Telkom menerangkan bahwa FAST merupakan inovasi pelayanan berbasis Fast Respon Team dengan reaksi cepat khususnya untuk usaha live safing dan menurunkan resiko fatality pada pasien yang dibutuhkan pada saat ini sebagai upaya mewujudkan pelayanan prima dengan tiga target customer yaitu: 1. Tim pengawalan atau peserta Event di lingkungan TelkomGroup. 2. Peserta Home Care yang memerlukan pelayanan cepat. 3. Emergency Patient Faskes Yakes Telkom dan Pasien Penanganan Khusus. Konsep layanan ini akan terintegrasi dengan program lain yang akan diluncurkan dalam waktu dekat demi meningkatkan kenyamanan peserta Yakes.  Lebih lanjut Suny menyampaikan bahwa FAST akan diimplementasikan terlebih dahulu di Regional Jakarta dan Jawa Barat. Saat ini FAST menjalankan tugas perdananya di Papua sebagai pendampingan pelayanan kesehatan TelkomGroup pada PON XX Papua. Pada kesempatan berikutnya, Tri Priyo Anggoro selaku Direktur Utama Yakes Telkom memberikan sambutan sekaligus melakukan soft launching FAST (First Assistance, Patient Safety, & Early Treatment). Priyo menjelaskan bahwa FAST dalam pelaksanaannya merupakan cerminan dari implementasi dari nilai-nilai AKHLAK, yaitu Amanah, Kompeten, Harmonis, Loyal, Adaptif serta Kolaboratif. Lebih lanjut Priyo mengucapkan selamat bertugas kepada seluruh tim FAST yang hadir baik di Bandung, Jakarta, dan Papua seraya berpesan agar seluruh tim mampu menunjukkan perannya sebagai tim yang responsif terhadap setiap kebutuhan peserta atas layanan Yakes. Priyo juga mengucapkan selamat bertugas kepada tim FAST yang bertugas mendukung event PON XX di Papua yang saat ini mengawal kesehatan Direktur EBIS Edi Witjara dan jajaran yang belum lama tiba untuk memastikan kesiapan tim TelkomGroup dalam mendukung suksesnya PON XX Papua. (YKS03)