Kamis, 18 Januari 2024 14:29 WIB

Epiphora (Mata Berair)

picture-of-article

Epiphora atau mata berair bisa dapat dialami oleh seluruh kelompok usia dan dapat disebabkan oleh banyak faktor dan kondisi. Pada bayi, mata berair yang terus-menerus, seringkali disebabkan oleh penyumbatan saluran air mata. Pada bayi, saluran air mata mungkin tidak terbuka sepenuhnya dan berfungsi selama beberapa bulan pertama kehidupannya. Pada orang dewasa yang lebih tua, mata berair yang terus-menerus dapat terjadi karena kulit kelopak mata yang menua semakin menjauh dari bola mata, sehingga air mata menumpuk dan mengalir keluar.

Mata berair dapat disebabkan oleh berbagai hal. Berikut adalah penyebab umum dari mata berair:

  • Alergi
  • Blepharitis (yaitu peradangan kelopak mata)
  • Saluran air mata tersumbat
  • Flu biasa
  • Abrasi kornea (goresan): Pertolongan pertama
  • Ulkus kornea
  • Mata kering (disebabkan oleh berkurangnya produksi air mata)
  • Ectropion (suatu kondisi di mana kelopak mata menghadap ke luar)
  • Entropion (suatu kondisi di mana kelopak mata menghadap ke dalam)
  • Benda asing di mata: Pertolongan pertama
  • Hay demam (rinitis alergi)
  • Bulu mata tumbuh ke dalam (trichiasis)
  • Keratitis (yaitu peradangan pada kornea)
  • Mata merah muda (konjungtivitis)
  • Bintitan (tembel) (benjolan merah dan nyeri di dekat tepi kelopak mata)
  • Infeksi saluran air mata
  • Trachoma

Berikut merupakan penyebab khusus dari mata berair:

  • Bell’s Palsy
  • Pukulan pada mata atau cedera mata lainnya
  • Terbakar
  • Percikan bahan kimia pada mata: Pertolongan pertama
  • Sinusitis kronis
  • Granulomatosis dengan polyangiitis
  • Penyakit radang
  • Terapi radiasi
  • Artritis reumatoid
  • Sarcoidosis
  • sindrom Sjogren
  • Sindrom Stevens-Johnson
  • Bedah mata atau hidung
  • Tumor mempengaruhi sistem drainase air mata

Adapun ciri-ciri dan gejala ketika mata kita mengalami epifora diantaranya:

  • Mata terus berair.
  • Adanya krusta kering dekat mata (semacam kotoran mata).
  • Bulu mata basah.
  • Bulu mata mengalami kerontokan.

Pengobatan pada mata berair dapat diberikan obat kemoterapi, Epinefrin dan Obat tetes mata, terutama echothiophate iodide dan pilocarpine. Mata berair mungkin akan hilang dengan sendirinya. Jika masalahnya disebabkan oleh mata kering atau iritasi mata, Anda mungkin perlu menggunakan air mata buatan atau mengompres mata Anda dengan air hangat selama beberapa menit. 

Jika mata berair terus berlanjut, buatlah janji dengan dokter Anda. Jika perlu, ia mungkin akan merujuk Anda ke dokter mata (dokter mata). Segera cari pertolongan medis jika Anda memiliki mata berair dengan penglihatan berkurang, sakit di sekitar mata Anda, atau terdapat sensasi benda asing.

Baca juga : Blocked Tear Ducts (Nasolacrimal Duct Obstruction)

1 Disukai

141 Kali Dibaca