Jumat, 02 Februari 2024 16:15 WIB

Rhinitis

picture-of-article

Rhinitis adalah peradangan dan pembengkakan pada selaput lendir hidung, ditandai dengan pilek dan hidung tersumbat dan biasanya disebabkan oleh flu biasa atau alergi musiman.

  • Pilek dan alergi adalah penyebab paling umum dari Rhinitis.
  • Gejala Rhinitis antara lain pilek, bersin, dan hidung tersumbat.
  • Biasanya diagnosis ditegakkan berdasarkan gejalanya.
  • Berbagai bentuk Rhinitis diobati dengan berbagai cara, seperti dengan antibiotik, antihistamin, pembedahan, suntikan desensitisasi (kadang disebut suntikan alergi), dan menghindari bahan iritan.

Rhinitis diklasifikasikan menjadi alergi atau non-alergi. Penyebab Rhinitis non-alergi biasanya adalah infeksi virus, meskipun dapat disebabkan oleh bahan iritan. Hidung adalah bagian saluran udara bagian atas yang paling sering terinfeksi.

Rhinitis dapat bersifat akut (jangka pendek) atau kronik (jangka panjang). Rhinitis akut biasanya disebabkan oleh infeksi virus, namun bisa juga disebabkan oleh alergi, bakteri, atau penyebab lainnya. Rhinitis kronis biasanya terjadi bersamaan dengan sinusitis kronis (rhinosinusitis kronis).

 

Rhinitis Alergi

Rhinitis alergi disebabkan oleh reaksi sistem imun tubuh terhadap pemicu lingkungan. Pemicu lingkungan yang paling umum termasuk debu, jamur, serbuk sari, rumput, pohon, dan hewan. Alergi musiman dan alergi sepanjang tahun dapat menyebabkan Rhinitis alergi.

Gejala Rhinitis alergi antara lain gatal, bersin, pilek, hidung tersumbat, dan mata gatal serta berair. Orang mungkin mengalami sakit kepala dan kelopak mata bengkak serta batuk dan mengi.

Dokter dapat juga mendiagnosis Rhinitis alergi berdasarkan riwayat gejala seseorang. Seringkali, orang tersebut memiliki riwayat alergi dalam keluarga. Informasi lebih lengkap dapat diperoleh dari pemeriksaan darah atau tes kulit.

Perawatan berikut dapat membantu menghindari atau mengatasi gejala Rhinitis alergi:

  • Menghindari zat yang memicu alergi mencegah gejala tetapi seringkali tidak memungkinkan.
  • Semprotan kortikosteroid hidung mengurangi peradangan hidung yang disebabkan oleh berbagai sumber dan relatif aman untuk penggunaan jangka panjang.
  • Antihistamin membantu mencegah reaksi alergi dan gejalanya. Antihistamin  mengeringkan selaput lendir hidung, namun banyak di antaranya juga menyebabkan kantuk dan masalah lain, terutama pada orang tua. Tapi beberapa obat antihistamin baru memerlukan resep tetapi tidak memiliki banyak efek samping.
  • Larutan air garam yang dibilas melalui hidung melalui botol pemeras atau alat suntik (irigasi hidung) atau menggunakan semprotan air garam sesuai kebutuhan juga dapat membantu meringankan gejala.
  • Suntikan desensitisasi yang mengandung sejumlah kecil zat pemicu alergi (disebut imunoterapi desensitisasi, atau terkadang suntikan alergi) membantu membangun toleransi jangka panjang terhadap pemicu lingkungan tertentu, namun mungkin memerlukan waktu berbulan-bulan atau bertahun-tahun agar menjadi efektif sepenuhnya.

Antibiotik tidak meringankan gejala Rhinitis alergi.

Rhinitis Non Alergi

1. Rhinitis virus akut

Rhinitis virus akut dapat disebabkan oleh berbagai macam virus, biasanya flu biasa.

Gejalanya berupa pilek, bersin, hidung tersumbat, postnasal drop, batuk, dan demam ringan.

Rasa tersumbat dapat diatasi dengan mengonsumsi dekongestan, seperti oxymetazoline atau phenylephrine sebagai obat semprot hidung atau pseudoephedrine melalui mulut. Obat-obatan ini, tersedia tanpa resep, menyebabkan pembuluh darah pada selaput lendir hidung menyempit (menyempit). Semprotan hidung sebaiknya digunakan hanya selama 3 hari karena setelah jangka waktu tersebut ketika efek obat hilang, selaput lendir sering kali membengkak lebih dari sebelumnya. Fenomena ini disebut kemacetan rebound.

Antihistamin yang diminum atau sebagai obat semprot hidung terkadang membantu mengendalikan pilek, namun beberapa menyebabkan kantuk dan sebagian besar menyebabkan masalah lain, terutama pada orang tua (lihat Penuaan dan pengobatan). Obat lain seperti penstabil sel mast, beberapa di antaranya juga bertindak sebagai antihistamin, dapat mengendalikan gejala Rhinitis alergi.

Antibiotik tidak efektif untuk Rhinitis virus akut.

 

2. Rhinitis kronis

Rhinitis kronis biasanya merupakan kelanjutan dari Rhinitis yang disebabkan oleh peradangan atau infeksi virus.

Namun meskipun jarang sekali, dapat terjadi karena sifilis, TBC, rhinoscleroma (penyakit kulit yang ditandai dengan jaringan yang sangat keras dan rata yang pertama kali muncul di hidung), rhinosporidiosis (infeksi pada hidung yang ditandai dengan polip berdarah), leishmaniasis, blastomikosis, histoplasmosis, dan kusta. Dimana semuanya yang ditandai dengan terbentuknya lesi inflamasi (granuloma) dan rusaknya jaringan lunak, tulang rawan, dan tulang. Kelembapan rendah dan iritasi di udara juga dapat menyebabkan Rhinitis kronis.

Rhinitis kronis menyebabkan hidung tersumbat dan, dalam kasus yang parah, pengerasan kulit, sering berdarah, dan keluarnya cairan kental, berbau busuk, dan berisi nanah dari hidung.

Dekongestan dapat meredakan gejala.

Jika penyebab adalah infeksi diperlukan pemeriksaan kultur (pemeriksaan mikroorganisme yang tumbuh dari sampel lendir untuk mengidentifikasi infeksi bakteri atau jamur) sehingga pengobatan dapat diberikan secara tepat. Jika gejalanya menetap, biopsi (pengambilan sampel jaringan untuk identifikasi di bawah mikroskop) mungkin diperlukan untuk menyingkirkan kemungkinan adanya kanker.

 

3. Rhinitis atrofi

Rhinitis atrofi adalah suatu bentuk Rhinitis kronis di mana selaput lendir menipis (atrofi) dan mengeras, menyebabkan saluran hidung melebar (melebar) dan mengering.

Atrofi ini sering terjadi pada orang lanjut usia. Orang yang menderita granulomatosis dengan poliangiitis (sebelumnya disebut Wegener granulomatosis) juga berisiko. Sel-sel yang biasanya ditemukan di selaput lendir hidung (sel yang mengeluarkan lendir dan memiliki tonjolan seperti rambut untuk mengeluarkan partikel kotoran, digantikan oleh sel-sel seperti yang biasa ditemukan di kulit).

Kelainan ini juga dapat terjadi pada orang yang sejumlah besar struktur intranasal dan selaput lendirnya telah diangkat selama operasi sinus. Infeksi bakteri yang berkepanjangan pada lapisan hidung juga menjadi salah satu faktornya.

Kerak terbentuk di dalam hidung, dan timbul bau yang tidak sedap. Orang mungkin mengalami mimisan parah berulang kali dan kehilangan indra penciuman (anosmia).

Perawatan ditujukan untuk mengurangi kerak, menghilangkan bau, dan mengurangi infeksi. Antibiotik, seperti salep mupirocin yang dioleskan ke dalam hidung, membunuh bakteri. Vitamin A dan D yang diminum dapat mengurangi pengerasan kulit dengan meningkatkan sekresi mukosa.

 

4. Rhinitis vasomotor

Rhinitis vasomotor adalah salah satu bentuk Rhinitis kronis.

Hidung tersumbat, bersin, dan pilek, sama seperti gejala alergi yang umum tetapi bukan disebabkan alergi. Pada beberapa kasus, hidung bereaksi keras terhadap bahan iritan (seperti debu dan serbuk sari), parfum, polusi, atau makanan pedas. Gangguan ini datang dan pergi dan diperburuk oleh udara kering. Selaput lendir yang bengkak bervariasi dari merah cerah hingga ungu. Terkadang, beberapa kasis terjadi sedikit peradangan pada sinus.

Jika peradangan pada sinus tidak parah, pengobatan ditujukan untuk menghilangkan gejala. Menghindari asap dan bahan iritan serta menggunakan sistem pemanas sentral atau alat penguap yang dilembabkan untuk meningkatkan kelembapan mungkin bermanfaat. Semprotan kortikosteroid hidung dan antihistamin terkadang membantu. Semprotan dekongestan hidung sebaiknya tidak digunakan. Namun, dekongestan yang diminum dapat digunakan selama beberapa hari pada saat gejalanya paling parah.

 

5. Rhinitis medikamentosa

Rhinitis medicamentosa, juga dikenal sebagai rebound kongesti, adalah kondisi dimana hidung tersumbat parah yang disebabkan oleh penggunaan obat semprot dan obat tetes hidung dekongestan secara berlebihan (lebih dari 3 hari penggunaan terus menerus, bukan dari semprotan steroid). Pengobatannya adalah dengan menghentikan obat yang menyebabkan kondisi tersebut dan menggunakan semprotan hidung saline. Semprotan hidung kortikosteroid juga dapat digunakan jika diperlukan.

 

 

 

 

 

 


 


 

 

 

Baca juga : Nyeri Telapak Kaki (Metatarsalgia Pain)

0 Disukai

47 Kali Dibaca